Kenampakan Wilayah dan Pembagian Waktu di Indonesia

Kenampakan Wilayah dan Pembagian Waktu di Indonesia

 Kenampakan Alam Wilayah Indonesia
Indonesia terdiri atas wilayah daratan dan lautan. Tahukah kamu, berapa luas daratan Indonesia? Luas daratan Indonesia yaitu 1/3 luas wilayah Indonesia atau sekitar 3,2 juta km2. Adapun luas lautan Indonesia adalah 2/3 luas wilayah Indonesia. Jadi, wilayah perairan Indonesia lebih luas dibanding daratannya. Oleh karena itu, Indonesia disebut negara maritim. Luas wilayah daratan Indonesia menempati urutan pertama di antara negara-negara Asia Tenggara. Indonesia disebut juga negara kepulauan. Jumlah pulau di Indonesia sekitar 17.508 pulau. Dari jumlah tersebut baru sekitar 981 pulau yang sudah berpenghuni. Sekitar 11.464 pulau sudah diberi nama. Jumlah pulau itu bukan bertambah, melainkan berkurang. Masih ingat Pulau Sipadan dan Pulau Ligitan? Pulau yang menjadi sengketa Indonesia dengan Malaysia itu sekarang menjadi milik Malaysia. Bila dilihat dari satelit, wilayah Indonesia terlihat sangat indah. Ribuan pulau terbentang berjajar hijau di sepanjang garis khatulistiwa. Itulah alasan mengapa Indonesia mendapat julukan zamrud khatulistiwa. Secara geografis, Indonesia terletak di antara dua samudra dan dua benua. Wilayah Indonesia yang luas ini dibagi menjadi empat kelompok besar gugus kepulauan. Gugus kepulauan tersebut adalah sebagai berikut.
1. Sunda Besar
Sunda Besar merupakan kelompok kepulauan yang terdiri atas Pulau Jawa, Pulau Sumatra, Pulau Kalimantan, Pulau Sulawesi, dan pulau-pulau kecil di sekitarnya.

sunda beasar warna

2. Sunda Kecil
Sunda Kecil merupakan kelompok kepulauan yang terdiri atas Pulau Bali, Pulau Lombok, Pulau Sumbawa, Pulau Flores, Pulau Solor, Pulau Alor, dan pulau-pulau kecil di sekitarnya.

sunda kecil2

3. Pulau Irian (Papua)
Kelompok Papua terdiri atas Pulau Irian Jaya dan pulau-pulau di sekitarnya, seperti Pulau Yos Sudarso, Pulau Salawati, dan lain-lain.

Map-Papua21

4. Kepulauan Maluku
Kepulauan Maluku terdiri atas Pulau Seram, Pulau Ambon, Pulau Buru, Pulau Morotai, Pulau Tanimbar, Pulau Halmahera, Pulau Sula, Pulau Ternate, Pulau Tidore, Pulau Babar, dan Kepulauan Aru.

idnmn_eth

Wilayah Indonesia terbentang dari Sabang sampai Merauke. Indonesia mempunyai kenampakan alam yang beragam. Kenampakan alam meliputi semua lingkungan yang ada di permukaan bumi. Kenampakan alam ada tanpa campur tangan dan perencanaan manusia. Kenampakan alam merupakan karunia Tuhan Yang Maha Esa. Semua itu wajib kita syukuri. Pantai merupakan salah satu contoh kenampakan alam. Berikut ini beberapa contoh kenampakan alam.
1. Laut
Laut berupa kumpulan air asin yang menggenangi dan menjadi penghubung daratan. Kedalaman laut tidak sama. Ada laut yang dalam dan ada laut yang dangkal.
2. Pantai
Pantai yaitu daratan yang berbatasan langsung dengan laut. Kenampakan alam pantai dapat dikelompokkan menjadi dua jenis. Ada pantai yang landai dan pantai curam. Pantai yang landai banyak dimanfaatkan sebagai daerah wisata.
3. Dataran Rendah
Dataran rendah akan kamu temui setelah meninggalkan pantai. Dataran rendah merupakan kenampakan alam daratan. Ketinggiannya kurang dari 200 m. Pada umumnya, dataran rendah dimanfaatkan sebagai tempat beraktivitas. Selain itu, sebagai permukiman penduduk.
4. Dataran Tinggi
Sekarang, marilah kita lanjutkan perjalanan ke daerah yang lebih tinggi. Dataran tinggi merupakan salah satu kenampakan alam. Dataran tinggi banyak dimanfaatkan untuk perkebunan dan tempat peristirahatan. Udara di sana sejuk dan segar. Dataran tinggi terletak di ketinggian antara 200 m – 500 m. Banyak provinsi di Indonesia yang mempunyai wilayah dataran tinggi.
5. Gunung
Gunung adalah tonjolan permukaan bumi. Ketinggiannya lebih dari 500 m di atas permukaan laut. Di Indonesia terdapat banyak gunung. Ada yang masih aktif atau disebut gunung berapi. Ada pula gunung yang tidak aktif atau gunung tidak berapi. Kenampakan alam gunung ada yang landai yaitu dengan kemiringan 5˚. Ada gunung yang curam dengan kemiringan 45˚. Ada pun gunung tegak memiliki kemiringan antara 50˚–90˚.
6. Pegunungan
Pegunungan adalah kelompok beberapa gunung dengan ketinggian yang berbeda-beda. Daerah pegunungan banyak dimanfaatkan sebagai tempat rekreasi dan permukiman. Selain itu, pegunungan juga dimanfaatkan sebagai area pertanian.
7. Sungai
Sungai adalah sebuah aliran air tawar yang mengalir dari sumbernya menuju ke danau ataupun laut. Sungai membantu aktivitas kehidupan penduduk sehari-hari. Wilayah negara kita mempunyai banyak sungai. Di Pulau Sumatra terdapat Sungai Asahan, Sungai Musi, Sungai Batanghari, Sungai Siak, dan Sungai Way Kambas. Di Kalimantan terdapat Sungai Mahakam, Sungai Kapuas, dan Sungai Barito. Di Jawa terdapat Sungai Citarum, Sungai Citandui,Sungai Bogowonto, dan Sungai Brantas.

pemukiman di pesisir

8. Danau
Danau yaitu cekungan yang berisi air dan dikelilingi daratan. Air danau berasal dari air hujan, sungai, dan mata air di pegunungan. Danau mempunyai banyak manfaat bagi kehidupan manusia. Danau bisa dimanfaatkan sebagai tempat pariwisata, PLTA, perikanan, irigasi, dan untuk kelestarian alam. Berdasarkan asalnya, danau dapat dikelompokkan sebagai berikut.
a. Danau vulkanik :Danau ini muncul akibat terjadinya gunung meletus.
b. Danau tektonik :Danau ini muncul karena patahan atau gempa bumi.
c. Danau ada yang muncul :karena jatuhnya benda langit di permukaan bumi, misalnya meteor.

contoh danau vulkanik

9. Selat
Ribuan pulau sambung-menyambung membentuk satu kesatuan wilayah. Pulaupulau itu dihubungkan oleh selat. Nah, inilah yang membuat Indonesia mempunyai banyak selat. Jadi, selat adalah laut sempit yang menghubungkan dua pulau. Selat juga merupakan pintu gerbang. Keluar masuknya kapal-kapal dari dan menuju perairan lepas (laut dan samudra) melewati selat.
10. Teluk
Teluk yaitu bagian dari laut yang menyempit dan masuk ke wilayah daratan. Pada masa lalu teluk berfungsi sebagai pelabuhan laut alami. Dan, karena letaknya agak terlindung masuk ke daratan, maka pada masa perjuangan teluk sering dipakai sebagai tempat pengintaian dan persembunyian para pejuang. Beberapa teluk terkenal di Indonesia antara lain Teluk Cendrawasih di Papua, Teluk Penyu di Jawa Tengah, Teluk Tapanuli di Sumatra Utara, dan Teluk Bone di Sulawesi Tengah.
11. Tanjung
Tanjung merupakan salah satu kenampakan alam. Tanjung berupa kenampakan alam kebalikan dari teluk. Pasti kamu sudah bisa membayangkan apa yang dimaksud tanjung. Ya, tanjung adalah bagian dari daratan yang menjorok ke laut. Beberapa tanjung terkenal di Indonesia di antaranya Tanjung Lesung di Banten dan Tanjung Kodok di Jawa Timur.

 Keragaman Kenampakan Buatan di Indonesia

Selain kenampakan alam, di Indonesia juga memiliki lingkungan buatan. Beraneka ragam kenampakan buatan terdapat di sekitar kita. Setiap hari kamu melihat dan menggunakannya.
1. Kenampakan Buatan di Indonesia
Perhatikan lebih saksama kenampakan buatan yang ada di sekitarmu. Untuk lebih jelasnya, simak pembahasan lebih lanjut
1) Sawah
Sawah adalah tanah yang diairi dan diolah untuk menanam padi. Di Indonesia terdapat bermacam-macam sawah. Ada sawah tadah hujan, sawah bencah, dan sawah bera. Sawah tadah hujan atau sawah air yaitu sawah yang sangat tergantung pada air hujan. Sawah tadah hujan hanya bisa ditanami padi sekali saja dalam setahun. Sawah bencah yaitu sawah yang mendapat pengairan teratur. Sawah jenis ini bisa ditanami padi sepanjang tahun. Sawah bera yaitu sawah yang kurang produktif (kurang menghasilkan). Sawah jenis ini pengairannya tidak teratur.

kenampakan sawah buatan di bali

2) Waduk
Kenampakan buatan yang juga berhubungan dengan sawah yaitu waduk. Waduk atau bendungan adalah kumpulan air tawar yang dikelilingi daratan. Waduk disebut juga danau buatan. Waduk lebih banyak ditemukan di Pulau Jawa. Misalnya Waduk Jatiluhur (Jawa Barat), Waduk Gajah Mungkur (Jawa Tengah), dan Waduk Karangkates (Jawa Timur). Waduk berfungsi sebagai sarana pariwisata, perikanan, PLTA, dan pengairan.

750px-Jatiluhur_jembatan_oranye

3) Perkebunan
Perkebunan termasuk kenampakan buatan. Perkebunan sengaja dibuat manusia. Perkebunan berupa tanah yang luas. Perkebunan ditanami jenis tanaman yang menguntungkan manusia. Perkebunan hampir ada di seluruh wilayah Indonesia. Perkebunan terbagi menjadi perkebunan hortikultura dan perkebunan tanaman jangka panjang (tanaman industri). Perkebunan hortikultura berada di daerah-daerah dingin.
Jenis tanaman perkebunan hortikultura terdiri atas buah, bunga, dan sayur. Adapun perkebunan tanaman industri antara lain sebagai berikut.
1) Karet terdapat hampir di sebagian besar Sumatra, Sukabumi dan Priangan (Jawa Barat), Batang (Jawa Tengah), Gunung Kawi danGunung Kelud (Jawa Timur), serta Pegunungan Meratus (Kalimantan Selatan). Karet diambil getahnya, yang dinamakan lateks.

images

2) Tembakau banyak dihasilkan perkebunan-perkebunan di daerah Tanah Deli (Sumatra Utara), Klaten dan Boyolali (Jawa Tengah), serta Besuki dan Bojonegoro (Jawa Timur).
3) Perkebunan kelapa sawit banyak terdapat di Pulau Simeulue (NAD), serta di Asahan dan Simalungun (Sumatra Utara). Kelapa sawit digunakan sebagai bahan pembuatan sabun, margarine, dan lilin.
4) Kapas banyak dihasilkan dari perkebunanperkebunan di Asembagus, dan Kediri (Jawa Timur); Cirebon, Bogor, dan Priangan (Jawa Barat); Pekalongan, Semarang, dan Pati (Jawa Tengah); Pulau Lombok (NTB); Pulau Sumbawa (NTT); dan Banten (Banten).

kapuk

5) Perkebunan kina banyak terdapat di Lembang (Jawa Barat) dan Tanah Kerinci (Sumatra Barat). Pohon kina diambil kulit pohonnya dan dibuat tablet sebagai obat penyakit malaria.
6) Perkebunan kopi banyak terdapat di daerah Tanah Deli, Tapanuli, dan Bukit Barisan (Sumatra Utara); Bogor dan Priangan (Jawa Barat); Besuki, Kediri, dan Malang (Jawa Timur); dan Pegunungan Verbeek (Sulawesi Selatan).
7) Perkebunan kelapa banyak terdapat di daerah Minahasa, Sangihe, dan Talaut (Sulawesi Utara); Bone, Halmahera, dan Pulau Seram (Maluku); serta Kepulauan Solor dan Alor (NTT).
8) Perkebunan teh banyak terdapat di daerah Pekalongan (Jawa Tengah); Garut dan Sukabumi (Jawa Barat); serta di Pematangsiantar (Sumatra Utara).
9) Rosela atau rami banyak dihasilkan di daerah Surakarta, Pati, dan Semarang (Jawa Tengah); Sleman dan Kulon Progo (Jogjakarta). Pernahkah kalian melihat karung? Nah, rosela badalah bahan untuk membuat karung. Pabrik karung rosela terdapat di Jawa Tengah, yaitu daerah Delanggu (Klaten) dan Jepara.

bunga-rosella

10) Vanili sebagai penyedap makanan. Perkebunan vanili banyak terdapat di Jawa Tengah, yaitu daerah Wonosobo, Temanggung, dan Ambarawa.
11) Cokelat banyak dihasilkan di daerah Salatiga (Jawa Tengah). Cokelat dipakai sebagai bahan makanan. Cokelat juga digunakan sebagai bahan pembuat obat bius.
12) Kayu manis (rempah-rempah) banyak dihasilkan di daerah Jambi, Sumatra Barat, dan DI Jogjakarta.

4) Perumahan
Perumahan biasa dibangun di dekat pusat kegiatan penduduk. Seiring bertambahnya jumlah penduduk, maka kebutuhan perumahan juga meningkat. Sekarang semakin banyak dibangun permukiman-permukiman baru. Namun, karena tanah semakin sempit banyak perumahan-perumahan baru yang berbentuk apartemen dan rumah susun.
5) Pelabuhan
Pelabuhan menurut fungsinya dibagi menjadi dua. Ada pelabuhan laut dan pelabuhan udara. Pelabuhan laut digunakan sebagai tempat pemberhentian atau berlabuhnya kapal. Pelabuhan udara digunakan sebagai tempat pemberhentian atau berlabuhnya pesawat terbang.

Pelabuhan-Tanjung-Priok

6) Kawasan Industri
Kawasan industri merupakan sekumpulan pabrik yang dikhususkan untuk memproduksi barang. Kawasan industri adalah kenampakan lingkungan buatan yang banyak terdapat di Indonesia. Pembukaan kawasan industri dapat membantu terciptanya lapangan kerja. Dengan demikian jumlah pengangguran di Indonesia berkurang . Kawasan industri biasanya terletak di luar kota atau di pinggir kota. Dalam perkembangannya, di sekitar kawasan industri juga semakin maju. Di sekitar kawasan itu banyak berdiri perumahan, warung, dan wartel. Sarana transportasi juga semakin ramai. Daerah sekitar kawasan indutri pun menjadi semakin padat. Industri besar yang ada di Indonesia di antaranya sebagai berikut.
1. Pabrik semen Gresik (Gresik), Nusantara (Cilacap), Cibinong (Bogor), dan Tonasa (Ujung Pandang).
2. Pabrik pupuk Sriwijaya (Palembang) dan Petrokimia (Gresik)
3. Pabrik kertas Blabak (Jawa Tengah), Padalarang (Jawa Barat), dan Leces (Jawa Timur).
4. Pabrik tekstil Famatex (Jawa Barat), dan Martex (Jawa Timur)
5. Pabrik batik Tasikmalaya (Jawa Barat), Pekalongan dan Surakarta (Jawa Tengah), serta Jogjakarta.
6. Pabrik rokok Menara dan Kerbau (Surakarta), Jarum (Kudus), Bentoel (Malang), Gudang Garam (Kediri), Sampurna (Surabaya).

kawasan-industri

7). Objek Wisata
Kenampakan alam buatan berikutnya adalah tempat wisata dan peninggalan budaya. Di Indonesia banyak sekali dibangun tempat wisata. Misalnya taman hiburan, museum, dan monumen.

objek wisata

 Dampak Pembangunan Kenampakan Buatan

Pembangunan selalu bertujuan memberi keuntungan bagi masyarakat. Namun, pembangunan juga dapat mendatangkan kerugian. Alangkah baiknya bila pembangunan kenampakan buatan memperhitungkan keuntungan dan kerugiannyaberikut ini diuraikan beberapa keuntungannya.
a. Masyarakat memperoleh manfaat langsung, seperti aliran irigasi, adanya listrik dari PLTA, dan tempat pemeliharaan ikan dari waduk yang dibangun.
b. Mendapat lapangan pekerjaan, contohnya masyarakat dapat membuka usaha warung di sekitar kawasan industri.
c. Menambah pendapatan masyarakat, karena dari usaha warung yang dijalankan dapat menambah penghasilan mereka.

Adapun kerugian dari pembangunan kenampakan buatan adalah sebagai berikut.
a. Lingkungan alam menjadi terganggu. Misalnya pembangunan kawasan industri tidak dilengkapi sarana pengolahan limbah.
b. Menimbulkan bencana. Misalnya pembangunan sungai yang tidak berjalan dengan baik justru mendatangkan banjir.
c. Menimbulkan perpindahan penduduk. Misalnya pembangunan kawasan industri di kota menjadi daya tarik penduduk desa. Akhirnya mereka urbanisasi untuk mencari pekerjaan. Hal ini berakibat penduduk terpusat di sekitar kawasan industri. Sebaliknya di daerah asal mereka (pedesaan) jumlah penduduk berkurang.

 Pembagian Waktu di Indonesia

Sekarang cobalah ingat-ingat kembali yang dimaksud peta dan globe! Bila kamu sudah mengingatnya, berarti kamu tahu bahwa bumi kita bulat seperti bola. Bumi selalu berputar pada porosnya atau disebut rotasi. Rotasi berakibat terjadinya siang dan malam. Bagian bumi yang terkena sinar matahari mengalami siang. Bagian yang tidak terkena sinar matahari mengalami malam. Selain itu, bumi juga melakukan gerakan mengelilingi matahari
atau disebut revolusi. Tahukah kamu, sebenarnya bumi memiliki tiga garis khayal? Garis khayal tersebut dapat terlihat jelas dalam globe atau peta. Sekarang, mari kita lihat bersama yang dimaksud ketiga garis khayal tersebut.
1. Garis khatulistiwa/ekuator yaitu garis yang membagi bumi tepat di tengah wilayah utara dan selatan.

tugu-khatulistiwa

2. Garis lintang yaitu garis mendatar yang melingkari bumi. Garis lintang yang berada di sebelah atas khatulistiwa disebut garis lintang utara, sedangkan garis lintang yang berada di sebelah bawah khatulistiwa disebut garis lintang selatan.
3. Garis bujur/meridian yaitu garis yang ditarik dari kutub utara dan kutub selatan. Garis bujur 0¬˚ tepat melintasi Kota Greenwich, London, Inggris. Garis meridian pangkal atau (0˚) tersebut digunakan sebagai patokan waktu di seluruh dunia atau waktu internasional yang dikenal dengan nama waktu GMT (Greenwich Mean Time).

untuk mencari perbedaan waktu perhatikan penjelasan berikut. Lama bumi berotasi adalah 24 jam (sehari semalam). Adapun sekali putaran bumi akan membentuk lingkaran penuh atau 360˚. Sehingga setiap 1 jam bumi berputar dengan jarak 15 ˚ yaitu 360 ˚ : 24 = 15 ˚. Dengan kata lain, setiap jarak 15o terjadi perbedaan waktu 1 jam. Nah, bagaimana perbedaan waktu di Indonesia? Seperti kamu ketahui, letak Indonesia secara astronomi adalah 6 ˚ LU–11 ˚ LS dan 95 ˚ BT–141 ˚ BT. Namun, untuk menentukan perbedaan waktu, kita cukup menggunakan garis bujur. Jadi, Indonesia yang terletak pada 95 ˚ BT–141 ˚ BT artinya panjang rentang wilayah Indonesia 141 ˚ – 95 ˚ = 46o atau kurang lebih 3 × 15 ˚. Dengan demikian, wilayah Indonesia lebih tepat dibagi menjadi tiga daerah waktu.
Adapun pembagian daerah waktu Indonesia adalah sebagai berikut.

1. Daerah Waktu Indonesia Bagian Barat (WIB)
Berpangkal pada garis bujur 105 ˚ BT, sehingga mempunyai selisih 7 jam lebih awal dari Greenwich (105 ˚: 15 ˚ = 7). Daerah Waktu Indonesia Bagian Barat (WIB) meliputi Sumatra, Jawa, Kalimantan Barat, dan Kalimantan Tengah.

2. Daerah Waktu Indonesia Bagian Tengah (WITA)
Berpangkal dari garis bujur 120 ˚ BT, sehingga mempunyai selisih 8 jam lebih awal dari Greenwich (120 ˚ : 15 ˚ = 8). Daerah Waktu Indonesia Bagian Tengah (WITA) meliputi wilayah Kalimantan Timur, Kalimantan Selatan, Bali, NTB, NTT, dan Sulawesi.

3. Daerah Waktu Indonesia Bagian Timur (WIT)
Berpangkal pada garis bujur 135 ˚ BT, sehingga mempunyai selisih 9 jam lebih awal dari Greenwich (135 ˚ : 15 ˚ = 9). Daerah Waktu Indonesia bagian Timur (WIT) meliputi Maluku, Maluku Utara, Irian Jaya Barat, dan Papua.
Nah kawan-kawan, untuk lebih jelasnya simak peta pembagian daerah waktu di Indonesia berikut ini.:

 

 

zona-waktu-di-indonesia-_120311204508-326

materi diatas juga bisa di download bentuk PDF
Kenampakan Wilayah dan Pembagian Waktu di Indonesia
sumber : BSE IPS kels V

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s